Bagaimana Peternakan Broiler UK Memangkas Penggunaan Antibiotik


Rubrik: opini_umum | 2019-03-10



Para petani ayam pedaging (broiler) di Inggris mengurangi penggunaan antibiotik mereka sebesar 82% antara tahun 2012 dan 2017, dan sektor ini sekarang memproduksi setengah dari daging yang dimakan di Inggris menggunakan kurang dari 9,7% dari total antibiotik yang dilisensikan untuk hewan penghasil makanan. 

Mengganti jika memungkinkan, mengurangi penggunaan secara keseluruhan dan menyempurnakan praktik terbaik telah menjadi landasan program pengurangan antibiotik yang telah memberikan hasil dramatis bagi industri perunggasan Inggris. Ini telah memotong total penggunaan hampir tiga perempat, menghilangkan banyak obat yang paling penting dari produksi unggas dan, mungkin yang paling mengesankan, mengubah persepsi industri yang sering distereotipkan sebagai yang terburuk untuk penggunaan obat yang tidak bertanggung jawab. Semua tanpa intervensi pemerintah atau perubahan hukum.

Tapi itu mungkin cerita yang berbeda. Pada 2011, para legislator Inggris mencari hukum baru yang keras yang telah diperkenalkan oleh pemerintah Belanda, yang sangat membatasi jumlah antibiotik yang dapat digunakan dalam pertanian.

Penggunaan yang bertanggung jawab

Industri perunggasan di Inggris secara proaktif memutuskan untuk menangani sendiri, membentuk kelompok Antibiotic Stewardshippada tahun 2011 yang bertugas mencegah kebutuhan akan undang-undang baru. "Setelah Anda menerapkan undang-undang, Anda dapat menciptakan banyak hambatan dan masalah," menurut dokter hewan Slate Hall Daniel Parker, yang merupakan penasihat kelompok tersebut. "Pendekatan kami adalah bekerja dengan pemerintah dan menunjukkan bahwa produk-produk ini digunakan secara bertanggung jawab."

Bagian penting dari program kepengurusan - yang dikoordinasikan oleh British Poultry Council (BPC) - adalah bahwa para peserta bekerja bersama secara pra-kompetitif. Sampai sekarang, itu terus menjadi kasus, kata Parker, dan merupakan rahasia keberhasilan pengurangan di Inggris. "Berbagai data berbagi antara satu sama lain, ada banyak kerja sama yang terjadi dalam keanggotaan BPC yang menurut saya telah mendorong perubahan yang telah kita lihat."

Laporan terbaru yang dikeluarkan oleh BPC mengungkapkan seberapa sukses inisiatif tersebut. Antara 2012 dan 2017 penggunaannya turun 82% - dan industri mengelola pengurangan 40% antara 2016-2017 saja. Mengingat fluoroquinolones dalam isolasi, maka penggunaannya turun 91%. Mencapai pengurangan ini adalah tentang memastikan kualitas ayam yang baik, lingkungan yang baik untuk unggas yang bebas penyakit dan pakan berkualitas baik, menurut Parker. "Sayangnya, pada kenyataannya itu tidak selalu mudah untuk mencapai hasil itu," jelasnya. Satu bantuan besar, bagaimanapun, adalah boiler biomassa - dan khususnya pemanasan tidak langsung - yang menghangatkan gudang tanpa menyebabkan kelembapan.

Panas tidak langsung

“Secara historis Anda memiliki pemanas di rumah yang memproduksi CO2dan air, begitu air itu ada di sana, pekerjaan terbesar Anda adalah berusaha mengeluarkan air itu dari rumah. Dalam pandangan saya, menghilangkan bahwa kelembaban awal telah mengubah produksi unggas di negara ini - ada kualitas sampah yang lebih baik, kontrol coccidiosis dan akhirnya kesehatan usus yang lebih baik. "

Selain itu, kata Parker, telah ada investasi di kandang baru, dengan isolasi dan kontrol suhu yang lebih baik. Tetapi terlepas dari keberhasilannya, masih ada tantangan kesehatan di pertanian, dan obat-obatan harus tetap tersedia untuk mengobatinya, katanya. “Ada banyak sekali ayam di luar sana yang tidak dirawat, peternakan yang memang membutuhkan pengobatan ditargetkan.” Dalam praktiknya sendiri, pencatatan merupakan bagian penting dari strategi pengurangan, dengan catatan yang dikodifikasikan tentang perawatan yang direkomendasikan berdasarkan diagnosa.

Masalah kesehatan

Masalah utama yang ditemukan di peternakan di lingkungan pasca-antimikroba ini berkaitan dengan kualitas ayam, kesehatan kaki dan 10% lebih lanjut adalah beberapa bentuk gangguan enterik. Dengan kualitas anak ayam, ini terutama infeksi awal, dan pengurangan dramatis dalam penggunaan antibiotik rutin telah melihat peningkatan angka kematian secara keseluruhan menjadi sekitar 1,7%, dibandingkan dengan sekitar 1% ketika pengobatan profilaksis lebih umum.

Parker mengatakan meningkatkan kualitas anak ayam adalah tugas untuk seluruh rantai pasokan, dan keuntungan harus dibuat dalam memastikan kontrol kualitas tertinggi dari peternakan peternak sampai menetas. "Akhirnya, ketika anak-anakmu menetas, mereka harus dinilai dan membuang yang tidak boleh dikirim ke peternakan." Masalah kaki cenderung muncul pada sekitar dua minggu pertama, dan sekali infeksi terjadi, sulit untuk diobati. “Masalahnya adalah mereka memiliki tingkat yang cukup rendah, tetapi mereka mulai muncul pada remaja pertengahan hingga akhir, dan seringkali mereka tidak responsif, atau kurang responsif terhadap terapi antibiotik pada tahap itu. “Suplai darah tidak cukup untuk benar-benar membunuh bakteri ini. Jadi kami melihat pemusnahan yang berkelanjutan. "

Pekerjaan selanjutnya

Kelompok pengurus BPC terus bekerja pada praktik terbaiknya, tetapi Parker merasa mungkin telah mencapai mendekati batas pengurangan, menjelaskan bahwa ia mengharapkan penggunaan mungkin meningkat sedikit sebelum leveling off. Tetapi pekerjaan sedang berlangsung. Pengumpulan data akan terus ditingkatkan, dan deteksi juga menjadi fokus. “Kami ingin melihat metode pengujian yang lebih cepat dan lebih baik untuk sensitivitas antimikroba tetapi juga keseluruhan usus dalam hal diagnostik. Misalnya, jika kita memiliki infeksi virus, kita tidak ingin mengobatinya dengan antibiotik - karena itu diagnostik yang lebih baik akan sangat membantu. "Daniel Parker berbicara di konferensi unggas Society of Feed Technologists.

Kontras antara penggunaan antibiotik manusia dan hewan di Inggris terungkap

Angka-angka baru menguraikan penggunaan antibiotik pada hewan dan manusia di Inggris, dengan tujuan mendukung pendekatan 'satu kesehatan' untuk mengatasi resistensi. Ini adalah laporan kedua yang diterbitkan oleh pemerintah Inggris, mencakup periode antara 2013 dan 2017. Berdasarkan penggunaan per berat badan, ada pengurangan 40% dalam antibiotik yang diberikan kepada hewan penghasil makanan selama waktu itu, dan pengurangan 9% pada manusia. Penggunaan pada manusia menyumbang 55% dari total pada 2013, dibandingkan dengan 64% empat tahun kemudian.

Pada 2017, prioritas tertinggi antibiotik penting yang sangat penting 89% (17t) digunakan pada manusia. Ada peningkatan 8% dalam penggunaan manusia dan 51% penurunan dalam penggunaan hewan.

Obat-obat ini didefinisikan sebagai colistin, fluoroquinolon, dan sefalosporin generasi ketiga dan keempat. Menanggapi penemuan gen resisten terhadap colistin, penggunaannya pada hewan penghasil makanan menurun sebesar 99% antara 2015 dan 2017. Sektor daging unggas telah berkontribusi pada pengurangan yang lebih luas, mengurangi penggunaan antibiotik secara keseluruhan 71% dalam empat tahun terakhir, meskipun produksi meningkat 11% menjadi lebih dari satu miliar unggas per tahun. Itu juga secara sukarela berhenti menggunakan colistin pada 2016. Selain itu, sektor ini telah memberlakukan larangan sukarela terhadap penggunaan Cephalosporin generasi ketiga dan keempat.

Jika dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya, Inggris berada di peringkat ke 10 untuk penggunaan antibiotik pada hewan penghasil makanan, di atas Belanda, Prancis, Jerman dan Polandia, tetapi di bawah Denmark, Norwegia, dan Swedia. Penggunaan Obat yang Bertanggung Jawab dalam Aliansi Pertanian (RUMA), sebuah kelompok nirlaba yang mempromosikan penggunaan obat-obatan yang bertanggung jawab di bidang pertanian, menyambut baik laporan tersebut. Dikatakan: “Dalam bertani, memotong risiko resistensi yang berkembang dalam kedokteran hewan adalah tujuan utama karena kita perlu menjaga antibiotik, kita harus memastikan kita dapat terus mengobati penyakit dan - dengan melakukan itu - melindungi kesehatan hewan dan kesejahteraan serta makanan keamanan. ”

Namun, kita juga perlu memastikan bahwa risiko terhadap kesehatan manusia yang timbul dari penggunaan antibiotik pada hewan ternak dijaga seminimal mungkin. “Kami senang dengan kemajuan di kedua bidang ini dari langkah-langkah yang diperkenalkan untuk meningkatkan pengelolaan, dipelopori oleh sektor daging unggas pada tahun 2012 dan diimplementasikan secara progresif oleh sektor-sektor lain mulai tahun 2015 sebelumnya.” 

Sumber : Poultryworld.net

IT & Media ISPI

Artikel Lainnya

  • Mei 06, 2019

    Pasar Ekspor DOKA Terbuka Luas

    Kasus kematian ini menjadi catatan merah bagi Negara Australia yang terkenal perduli akan animal welfare. Dengan berhentinya Negara Australia menjadi eksportir domba kambing, menjadi peluang bagi Indonesia untuk mengisi kekosongan supplier domba kambing ke beberapa Negara. ...

  • Apr 24, 2019

    Loker PT Sumber Unggas Indonesia

    Lowongan Kerja sebagai Product Development PT Sumber Unggas Indonesia ...

  • Apr 24, 2019

    Keputusan Rapat Koordinasi Perunggasan

    Keputusan rapat koordinasi perunggasan dilaksanakan di Hotel Margocity Depok Jawa Barat pada tanggal 23 April 2019. ...

  • Apr 24, 2019

    Ekspor Domba 2018: Sebuah Catatan untuk Pemerintahan ke Depan

    Keberhasilan Jawa Timur melakukan ekspor domba ke Malaysia dengan pengiriman perdana Agustus 2018 telah membuka mata semua stakeholder di Indonesia. Bahwa potensi dan peluang dalam peternakan domba kambing (doka) di Indonesia dalam titik yang paling cerah.  ...

  • Apr 05, 2019

    Revisi Grand Desain Sapi Potong

    Pemerintah bercita-cita bahwa di tahun 2045, Indonesia akan menjadi lumbung pangan dunia. Dimana komoditi sapi potong akan menjadi lumbung pangan Asia di tahun yang sama. Pernyataan perencanaan ini tertuang dalam Grand Desain Pengembangan Sapi Potong dan Kerbau 2045, yang dipublikasikan oleh Kementrian Pertanian pada tahun 2016 lalu. Dalam grand desaintersebut, disebutkan target-target dan asumsi-asumsi yang harus dipenuhinya. Pasalnya, jika asumsinya tidak dipenuhi maka dengan sendirinya progam tersebut tidak mungkin akan dijalankan.  ...